aderida area

Proud To Be You Are

My Backpacker Travel Experience Kuala Lumpur, Phuket dan Phiphi Island Part III

Setiap travel pasti aku memiliki lagu playlist favorit. Ketika trip ke Brazil aku tidak berhenti mendengarkan lagu Gym Class Heroes : Ass Back Home Feat Neon Hitch di pesawat Etihad yang menghantarkanku hingga bumi Samba. Kalau travelku kali ini aku tak berhenti mendengarkan lagu The Chainsmokers & Coldplay : Something Just Like This dan Petit Biscuit : Sunset Lover

Playlist favorit disini penting karena lagu ini akan mengingatkan kenangan memori kapan aku travel :). Apa playlistmu ketika travel?

Day 4 Phiphi Island 25 February 2017

Pukul 7 pagi kami kudu bergegas ke Tail Boat untuk mengikuti trip laut dan pantai. Tentu ini adalah inti acara utama bagi aku, aku jauh-jauh kesini itu ingin merasakan bagaimana sih keindahan laut disini :). Kita memakai tail boat yaitu kapal tradisional asli dari Thailand. Ku lihat ada beberapa kapal boat dan yacht mewah mengarungi laut di Thailand ini, envy? tidak karena aku rasa gregetnya lebih berasa kalau memakai kapal tradisional :).

Tail Boat

Tail Boat

narsis full formasi backpacker member

narsis full formasi backpacker member

Kuamati bedanya lautan disini sama di Indonesia adalah, tidak adanya terumbu karang disini dan biota lautnya gitu2 aja, sebenarnya kita lebih unggul soal banyaknya variasi ikan plus terumbu karangnya :). Untuk mempersingkat blog dan ketidaktahuan detail lokasi saat tour ini aku hanya memasukkan foto2 saja yah (dasar penulis males)

nikmati Boat Trip kali ini <3

nikmati Boat Trip kali ini ❤

Maya Bay

Maya Bay

semak di Maya Bay LOL

semak di Maya Bay LOL

bagian belakang Maya Bay

bagian belakang Maya Bay

lupa ini dimana

lupa ini dimana

di Lagoon

di Lagoon

Oh i'm in Love with those turquoise water

Oh i’m in Love with those turquoise water

Monkey Island

Monkey Island

Tour Boat dari jam 7 sampai jam 1 siang itu terasa sangat cepat sekali, Pokoknya starving vitamin Seaku sembuh disini, panasnya matahari, warna air yang turquoise, tone warna ombre tidak akan aku lupakan dalam ingatanku. Oh iya maaf kalau foto2 saya itu tidak instagramable karena saya lebih fokus pada memories di kepala saya bukan pemburu foto indah apalagi sampai di filter2, karena saya lebih menghargai raw foto, apa adanya dan tidak ada kepalsuan karena refleksi dimata dan kenyataan itu sama. Aku ga mau fokus pada hp dan kamera karena aku ga mau sampai lupa daratan dan sekitar karena mainan gadget, buat apa jauh2 aku kesini cuma buat mainan HP? sungguh sia2 sekali kalau kamu sampai melewatkan momentum.

Sesampainya di pulau Phiphi kita segera check out hotel dan mandi karena kita udah kena check out jadi mandi di restaurant depan hotel yang aku bilang bapaknya sangat ramah itu lo dan makan siang disana. Segera kita bergegas ke dermaga jam 2 karena Kapal kita akan berangkat ke Phuket lagi. Kali ini kita putuskan duduk di kursi bawah yang kena AC bukan diatap karena udah kecapekan dan kepanasan dah ga kuat lagi. Karena kursi sudah penuh terpaksa kita duduk terpisah dan aku memutuskan duduk disamping bule cakep yang lagi tertidur.

Meet Stranger Part 2, John 

Kulihat bule sampingku yang tertidur, rambutnya berwarna hitam dan sepertinya bermata hitam, aku tebak2 pasti ini bule Spanyol. Cakep juga ini bule gunamku, cukup lama dia tertidur hingga akhirnya dia terbangun dan agak lama hening akhirnya aku mulai pembicaraan dengannya. Rupanya dia bernama John yang berasal dari Colombia tebakanku meleset rupanya amerika selatan walau tutur katanya bahasa Spanyol benar he2. Dia bercerita memiliki kekhawatiran karena Hp Samsung S7nya pas diajak nyelam setelah itu ga bisa hidup lagi. Dia demostrasikan menghidupkan Hpnya yang ga bisa ngeboot sampai menu, ku tawari power bankku sapa tahu kekurangan daya tapi tetap Hpnya tidak mau ngeboot sampai menu. Ketakutan dia adalah karena semua informasi seperti booking Hotel, alamat Hotelnya menginap di Bangkok, sampai tiket pesawatnya itu semua di Hpnya. Problemnya adalah ketika login emailnya pasti ada notifikasi SMS kalau lewat Device lain. Aku yang kasihan padanya menawarkan memakai Hpku untuk login email, karena Hpku dual Simcard Hybrid aku coba untuk membantunya. Tapi aku ga bawa jarum buat buka sim card Hpku ujarnya, Hmmm sini genius Ayu lalu melepas suweng antingnya yang bisa jadi alat membuka simcard, Oh iya kamu perempuan! ujarnya sambil berdecak kagum melihat inisiatifku. Simcard John sudah masuk HPku dan login email sudah dicoba tapi kok notifikasi kode SMS tidak segera masuk, usaha kita sia2, si John sudah sedikit putus asa tapi ya gimana lagi kita sudah mencoba. Hingga akhirnya ketika simcard John sudah dilepas kok SMS kode login malah masuk? aneh ujarnya akupun juga mengiyakan ini aneh. Akhirnya John bisa masuk ke emailnya dengan sukses dan sibuk menulis segala informasi di emailnya dia meminta kertas padaku karena bukuku di tas carrier di dasar kapal aku memutuskan memberikan kartu nama di dompetku, rupanya tidak cukup kartu namaku buat nulis informasi si John, dia minta kertas lagi, duh! akhirnya aku berikan kertas kuitansi pelunasan kursusku kepadanya yang lebih besar. John berujar wah Hpmu menunya pakai Bahasa Inggris dan ini cukup membantu katanya karena kulihat segala email dan bahasa pengantar yang dipakai John emang bahasa Spanyol, ku jawab karena aku sudah terbiasa memakai bahasa inggris sebagai bahasa pengantar ke 2ku. Setelah selesai dengan urusannya kini kita bercerita tentang Kampung halamannya yaitu Colombia. Jujur saja aku tidak tahu banyak soal Colombia akhirnya si John jadi pendongengku soal Colombia ha2 menarik. Si John ini ceritanya perjalanan mau balik ke Colombia dari NZ selama 7 bulan. John menghabiskan waktu 7 bulan di NZ untuk semacam kursus bahasa Inggris. Kisahnya yang meninggalkan segala yang ia punya di Colombia demi ke NZ dan awal perjuangannya di NZ benar2 menginspirasiku. Aku ingin bisa meninggalkan negaraku suatu hari nanti dan mencoba hidup baru di negeri orang, sungguh. Perjalanan 1,5 jam terasa cepat tak terasa kita sudah sampai dermaga Phuket lagi tentu tak lupa aku meminta selfie bareng sama si ganteng ini. For memories ujarku, dan si John tidak keberatan fotonya diupload di sosmedku, silahkan upload di instagram dan facebookmu katanya 🙂

sama si John

sama si John

Sesampainya di Dermaga kita segera mencari mobil van yang mengantar kita ke Hotel Patong@Inn. Hotel ini jauh lebih baik tentunya dibanding hotel tempat aku stay di Phiphi island LOL. Urunan hotel kali ini adalah 600 baht peranak tidak ada break fast dan swimming pool yah.

di balcony hotel Patong@Inn

di balcony hotel Patong@Inn

bagian kamar Patong@inn Hotel

bagian kamar Patong@inn Hotel

Karena tau2 kok aku merasa pening aku tidak jadi mengexplore Patong malam ini. Setelah makan malam dengan makanan muslim karena teman2ku muslim semua akhirnya aku ke pharmacy cari obat vertigo, habis dari pharmacy kok malah kecantol di toko baju dalam ha2. Yang aku heran mesti itu jam 10 malam tidak tutup toko baju dalam kata penjaga mbak2nya itu tokonya tutup jam 2 pagi wwooooww~.

Exploreku di Patong dan Phuket dihari ke 5 akan aku lanjut di postingan berikutnya karena tak terasa tau2 sudah subuh aja disini ha2… Aku habis teler sakit meriang dan flu udah agak mendingan karena semalam ke dokter diberi antibotik dan obat batuk. See ya Later jangan lupa pantau dongengku di Blog tercinta ini ❤

Bersambung…..

Advertisements

Single Post Navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: