aderida area

Proud To Be You Are

Worst Typhus Ever,(Usus Buntu?),dan Kista Ovarium dirawat pakai BPJS

hallo2 akhirnya saya kembali menulis lagi…kebetulan aja sih susah tidur dan kepengen banget cerita soal sakitku kemarin….yang membuat saya tergeletak di RS dari tanggal 9 Maret sampai 17 maret 2015…dan sungguh sakit itu ga enak akan aku ceritakan awalnya….

hari jumat 6 maret 2015…saat itu aku kuliah ornamen batik 2…setelah 3 jam berkutat menggarapornamen batik parang beton dengan cat air dan rupanya salah total…aku dengan lunglai meninggalkan kampus dan lanjut kerja ngelaju ke jl solo……nah setelah dari jl solo itu aku merasakan sakit hebat…dada nyeri…sesak jantung berdebar-debar….dengan rasa yang seperti itu aku masih harus berkendara sepeda motorku sangat pelan karena sakitnya itu…terbesit dipikiranku untuk mampir rumah sakit condong catur karena aku bisa ngelewatin situ…cuma karena sakitku ini terlihat sepele dan tidak emergency aku memilih mengurungkan niatku itu takut BPJSku ga bisa diklaim dan harus mbayar…saat itu saya masih mikir uang oke akhirnya aku lanjutkan perjalanan pulang.]

Sesampainya dirumah aku harus bersabar menunggu sampai jam 5 sore…..dan tiba2 sakitku berubah jadi demam…aku udah feeling takut tifusku kumat…dan kok ada benjolan di bawah telinga kanan bawahku…kemarin2 emang terasa nyeri sekarang itu bisa benjol…..begitu jam 5 sore aku bergegas ke faskes pertama ku dokter wisnu diklinik apotek pasar kolombo……sesampainya disana aku di kasih antibiotik amoxilin sama obat demam terus pulang…..nah jam 9 malam setelah mengkonsumsi obat itu aku berkeringat pertanda demamku udah turun dan mulai sehat…….akhirnya hari sabtu minggu aku beraktifitas seperti biasanya kerja dan work out….

Hari Minggu malam 8 Maret 2015 saat aku pulang kerja mulai kerasa njeglek lagi badanku…nyeri didada perut,,,jantung berdebar,…gejala sakit yang luar biasa aku rasakan saat hari jumat terulang…aku kondisi berkendara motor sendirian…kudu sampe rumah akhirnya motor aku gas cuma mentok 40km/h bener2 pelan malam itu dingin habis hujan duh Gusti…sesampainya di rumah aku tetep konsumsi amoxilin dan obat penurun demamnya….aku bisa tidur dalam kondisi tidak nyenyak jam 12 bangun jam 3 bangun jam 6 bangun

Hari Senin 9 Maret 2015….aku merasa fisikku lemah dan mukaku pucat…tapi demam udah turun akhirnya aku putuskan berangkat ke kampus pakai taksi habis 60 rb tiap jalan pulang pergi 120rb duit segitu ya lumayan cuma karena kondisiku ga memungkinkan berkendara…aku ga mau kesakitan lagi saat berkendara motor akhirnya aku pilih opsi itu.

Jam ke 1 itu mata kuliah design elementer…..teman2 datang melihat aku berujar bahwa aku terlihat pucat dan sangat lemas….karena aku merasa ga enak pada perut dan feeling aku kena tifus aku siang2 setelah mata kuliah design elementer aku bergegas ke rumah sakit griya mahardhika yang dekat dari kampus.

Sampai sana lho rsnya sepi amat…..di sambut ramah terus blah2 akhirnya periksa aku cerita keluhan demam tiap sore dan perutku yang ga enak ini……aku bilang aku punya tifus dulu tapi karena rupanya aku baru 3 hari dari demam pertama tifus ga bisa tampak…lidahku juga kelihatan merah pertanda aman…cuma kalau aku mau cek tifus bisa dengan cara lain mung mbayar 280rb…aku menolak cek tifus itu dan memilih bersabar untuk melihat aku positif tifus atau enggak…..soal perutku nyeri di tekan aku di tawari cek darah…..dan hola cek test darah

hasil test darah

hasil test darah

menunjukkan aku mengalami infeksi dalam karena segment ku melebihi batas ambang normal 83 itu artinya 83000 dan diagnosaku usus buntu….apah usus buntu?? aku masih ga percaya…..RS tersebut menyarankan aku segera rawat inap di rs itu dan aku bisa klaim BPJSku…cuma aku mikir lah masak rawat inap di jl parangtritis sedangkan rumahku aja di jl kaliurang…..aku ga mau dan memutuskan segera pulang naik taksi dan berterima kasih sama andon yang udah nganterin aku ke RS

Menanti lagi sore lagi aku wadul sama dokter nandya ayu dokter faskes pertamaku perihal diagnosa dokter di RS Griya Mahardika….sembari menunjukkan bukti kuat segmentku terlalu tinggi…akhirnya aku di cek fisik sama seperti dokter yang di RS sebelumnya dan di pencet perutku nyeri akhirnya dokter Nandya Ayu memutuskan aku kudu di rujuk di RS untuk di operasi usus buntu sesegera mungkin takutnya keburu pecah usus buntuku ntar acaranya jadi lebih panjang…aku di kasih opsi RS Condong Catur.RS Sleman,atau RS Panti Nugroho akhirnya aku memilih di rawat inap aka di RS Condong Catur karena lebih dekat dari rumah di kentungan  (yang akhirnya menjadi penyesalanku di akhir).

Segera aku bergegas ke rumah kentungan…packing barang yang harus di bawa untuk rawat inap di RS sana….begitu sesampai nya di RS habis magrib…saat itu RS Condong Catur yang berikutnya aku sebut RSCC sangat rame aku di pendaftaran kudu antre 20 orang dan di perlakukan layaknya orang sehat! duduk biasa di ruang tunggu….memang betul kondisiku waktu itu bisa jalan dan aku sadar cuma aku demam tinggi waktu itu…karena capek dan rupanya dokter bedahnya lagi operasi dan bisanya habis jam 8 malam akhirnya aku putuskan pulang dulu karena kecapekan aku kondisi ga fit punggung capek ga bisa tiduran.

Jam 8 malam aku balik lagi ke RSCC sama mbah watono…sampai disana aku dipersilahkan ke poli dokter bedah….di cek fisik lagi di penyet2 perutnya dan nyeri akhirnya sama dokternya aku di suruh ke UGD langsung aja biar dapat perawatan terus rawat inap….eh aku tanya di pendaftaran IGDnya di mana malah di tanya pasiennya yang mana? udah daftar belum… cmmon saya itu pasiennya dan aku udah daftar…..

Bergegas aku ke UGD disana cuma di cek fisik duduk…aku ga di persilahkan tiduran di kasurnya…….di cek panas tubuh waktu itu udah 38 cuma koma berapa ga tahu sama cek tensi badan terus aku di suruh ke laborat cek urine…..aku keluar dari UGD jalan sendirian ke laborat minta wadah urinnya terus ya begitulah balik lagi ke laborat….dan aku di persilahkan menunggu di emperan….di depan UGD…..karena saking lamanya mbah watono ngurusi kamarku aku sampai tiduran di tempat duduk sumbangan bank mandiri di RSCC depan UGD…..karena terlalu lama dan aku merasakan sakit aku sampai menangis2 disana merana….orang2 melihat arahku tapi ga bisa bertindak apa2,,,,,dan perawat2 di UGD/laborat lalu lalang di depan mataku tapi mereka seakan tidak melihat sikonku yang terlihat menyedihkan….aku nangis sejadi2nya disana….saat nanya sama perawat cowok berbaju hijau yang habis keluar dari UGD nanyain kapan aku bisa masuk kamar….dan dia dengan sinisnya jawab “kamar rawat inap buat dewasa penuh mbak!” dan meninggalkan aku dengan kondisi begitu…lalu dari luar Hujan deras berserta angin dan petir….dan aku kedinginan berada di luar UGD pintu keluar itu arah kakiku dan aku bisa merasakan dingin dari hujan lebat itu

Pikirku kalau penuh yaudah pindah aja ke rumah sakit panti nugroho aja….aku udah ga sanggup dan ga kuat nanggung sakit ini……biarin rs itu jauh aku bisa mbayar taksi…..RS ini benar2 menyebalkan! aku bakal tulis ke blog dan surat pembaca di KR dan nulis ini di forum 2 manapun biar RSCC ini berkaca atas keangkuhan dan kejudesan mereka….saya itu kondisi udah sakit…di sambut rai peteng dari pendaftaran begitu perawat2 UGD begitu…..kalau memang permasalahan saya di BPJS oke aku bisa pindah di rs lain…….aku benar2 marah waktu itu…..aku merasakan pusing luar biasa bercampur panas….sakit hati berkecamuk didada…..

Akhirnya mbah watono datang….dan bilang aku ga di masukin karena kesalahan administrasi di pendaftaran…kalau aku pake BPJS itu ga bisa di lakukan tindakan di poli terus masuk UGD….lha itu kesalahan mereka aku ga mau tahu lah! aku ini sakit ga mikir macem2 taunya ya minta di lakukan tindakan sesegera mungkin…masih kebelit masalah adminstrasi….aku tahunya ya aku di rujuk ke IGD bedah yang rupanya itu UGD yang masukin aku ke poli dulu juga kan orang pendaftaran….apa apaan sih…….

Akhirnya angin surga datang aku di persilahkan masuk UGD lagi dan di perbolehkan tiduran di kasur UGD…cuma AC nya dingin amat dan aku kondisi udah ngedown nangis2 ga karuan mata rasanya udah bengkak…….lalu aku di ambil sample darah….dan pasang infus (berarti udah 2 kali aku ambil sample darah)

kondisi udah ngedown di UGD

kondisi udah ngedown di UGD

terus aku di tawari mau pakai kursi roda atau tiduran… ke kamar rawat inapku….karena aku udah ngerasa lemas banget aku ga mau pakai kursi roda udah makan ati…..aku mau di dorong pakai kasur…walau aku dengar dari perawat nada intonasinya pengennya aku pakai kursi roda….emoh

akhirnya aku di rawat inap juga……setelah cruel di lantai 1….aku di rawat di lantai 2 mawar 2 blok B…ga seperti dulu saat aku masih gejala tifus aku dapetnya kelas 3 aku disini dapet kelas 2 sesuai premi BPJS yang aku bayar….kiriku anak kecil umur 10 tahun habis operasi usus buntu cuma usus buntunya udah pecah…ihhhhh ngeri bayanginnya….terus kananku masih kosong….batinku dafuq perawat di UGD yang bilang kamarnya penuh???apa2an…makin jengkel sama pelayanan RSCC ini…..

Besoknya aku disuruh puasa jam 1 siang karena mau operasi…..tapi jam 3 sore sampai jam 7 malam  kondisiku mulai menurun….aku demam sampai 39,7 derajat celcius!setahu aku kalau demam sampai 40 derajat celcius bisa kejang dan tak sadarkan diri cuma aku di suhu begitu masih sadar….dan rasanya sakit banget Gusti Allah….persendian sakit semua….panas banget aku ngerasa panas banget sampai pipi2ku rahangku aku bisa ngerasain……akhirnya aku sesak ga bisa napas….aku napas lewat mulut,,,,,akhirnya aku di pasang oksigen…aku bisa melihat betapa paniknya perawat2 saat itu melihat kondisiku,,,,,aku aja ngeri kalau ingetnya….mukaku benar2 pucat bibirku bisa biru……akhirnya dokter bedahnya datang …dokter bedah yang menangani aku namaya dokter Dadlya….beliau ini cowok….karena aku kondisi ga stabil batal operasinya…dan beliau merasa sakitku ga wajar dan merujuk aku ke dokter Woro (cewek) dokter penyakit dalam

pake oksigen dan batal operasi

pake oksigen dan batal operasi

sama dokter woro akhirnya aku di ambil sample darah lagi (ini udah 3 kali berarti)

2 kali ambil darah disini sampe kebiruan

2 kali ambil darah disini sampe kebiruan

1 kali di ambil lewat punggung telapak tangan jadi ga meninggalkan bekas biru…..dan tahu ga resultnya dari cek darah…tifusku sampe 1000an lebih….itu bukan gejala lagi…tapi udah tifus berat….dan penyembuhannya katanya bisa di RS rata2 1 minggu…..dan benar….aku di rs hampir 8 hari….

Malam itu udah diagnosa tifus sangat jelas…..akhirnya aku istirahat……demam lagi….sanmol cair lewat infus lagi…dan terus begitu….

Besoknya aku tetep mau di operasi usus buntu sama dokter dadlya….aku sih pasrah aja kalau usus buntu mau di angkat ya monggo….beneran usus buntu yaudah ga ya di ambil ga apa2….aku udah buntu kepalaku ga bisa mikir lagi di pikiranku cuma gimana caranya cepet sehat dan aku di tangani,,, dan betul seperti biasa aku jam 1 siang puasa lagi…..infus berjalan sangat cepat tetesannya kalau ga salah 30an gitu…..tiap 3 jam 1 plastik infus cairan itu habis…kalau aku ga puasa 1 botol infus itu cukup untuk 6 jam (sampek apal!)

Aku udah di kasih baju operasi…….di kasih cukur gilette juga! buat cukur di miss V sama perutku yang berbulu2….aku pasrah tandanya aku beneran mau di operasi hiks2….horor mencekam emang cuma kemauanku untuk cepat sembuh lebih besar aku lupakan derita sakit yang akan di tanggung setelah di bedah…..dan jam berjalan sangat lambat…tau2 udah jam 8 malam udah meleset 1 jam…perawat konfirmasi katanya aku antrean operasi ke 3/4….makin deg2an lah aku….dan tau ga endingnya gimana? jam 9 malam dokternya pergi ninggalin aku…tanpa sempat visit ke aku…dan hanya meninggalkan call ke perawat kalau dia udah pergi ada cara….Dang! aku nangis2 lagi gagal maning operasi sampe 2 kali…..dan demamku jelas naik malam harinya……kalau aku udah mikir/setress kumat pasti itu demam tifusnya

Sakit usus buntuku itu di sangsikan banyak keluarga familiku…..mereka ga percaya aku usus buntu…..akhirnya aku pun ikut terpengaruh sama kesangsian keluagaku…saat dokter dadlya visit akhirnya aku minta di USG dan di acc besoknya aku mau di USG.

Keesokan harinya aku mau di USG dari jam 10 pagi udah puasa….soalnya aku usg jam 2an….oke puasa maning…..lebih pagi puasanya….. Teng jam 2 sore aku di USG……di penyet2 alatnya sakit juga nyeri gitu pas USG…nah semuanya di cek pas USG sak perut2nya ga cuma usus buntu doang termasuk rahim….pas rahim aku curiga kok di tandain…..aku dah curiga pasti ada kista……terus pas usus buntu malah gelap gulita kagak keliatan apa2??? aku makin bingung…..

Dannn teng2……aku ga jadi di operasi usus buntu  bahkan usus buntuku kagak kelihatan saat di visit dokter dadlya cuma beliau ngomong aku kena kista ovarium…apah?????? bumi seakan bergoyang dan aku makin pusing terus habis itu aku demam lagi karena mikir

Besoknya aku di rujuk ke dokter kandungan….dokter kandungan kali ini lebih friendly…beliau ngomong kalau aku di diagnosa kena kista cokelat ukuran 4,33cmx3cm…..dan aku ga bisa berbuat apa2 buat perawatan cuma nunggu 6 bulan lagi USG kalau lebih besar ya di ambil tindakan operasi 😦

Aku cuma didoakan aja kistanya bisa hilang….atau cepet punya jodoh cepet menikah dan cepet hamil tentunya saat melahirkan kistaku bisa keluar dengan sendirinya/di operasi sekalian saat lahiran….pusing kepalaku cuma aku nerimo aja ini ujian dair Gusti Allah

hari2 berjalan ya begitu2 aja…makan sehari 3 kali…..tau sendiri menu2 RS kagak ada rasanya sekalinya ada rasanya Uasiiinnn banget……antik…cuma aku tetep makan aja karena mikir ini semua juga dari duit jadi kudu di makan kecuali buburnya aku paling sering ngabisin lauk,sayur dan buah….ntar ada selingan jam 10 siang dapet roti terus jam 3an dapet selingan makanan kayak susu kedelai atau kacang ijo…kalau susu kedelai sama sekali ga aku sentuh karena aku alergi sama susu kedelai pasti tiap makan mual/begah….menu paling ga enak itu pagi kalau siang sama malam biasanya enak ha2….apal banget aku…..

Suntikan2 pun begini….infus awalnya di tangan kiri…cuma karena suntuk anti biotik selalu jadi momok menakutkan buat aku…..dan hasilnya bikin tangan ku bengkak…terakhir pas suntik antibiotik aku mengerang kesakitan…..suntikan antibiotik itu bikin kemeng……kental dan lama banget rasanya…kalau cuma suntik buat lambung aku ga ada masalah….akhirnya karena bengkak infus pindah ke kanan….dan begitu lagi 2 hari terus tanganku bengkak karena ulah suntikan antibiotik……berending aku mengerang nangis lagi pas suntikan antibiotik….pindah lagi ke tangan kiri….akhirnya dokter/perawatnya memutuskan aku antibiotiknya via infus no more suntik2 di pergelangan tangan…..ahhhh ini baru win2 solution….(sebenarnya nemuin pembulu darahku itu ga gampang! di tojos2 berapa kali makanya mereka ngasih solusi ini sepertinya)

antibiotik infus

antibiotik infus

 

hari berlalu…..kondisi begitu2 aja demam tiap jam 3 sore dan jam 3 pagi buta……kalau sudah demam pake sunmol cair beling kaca itu masukin di infus sampe setengah beling kaca itu…kalau antibiotik sampai habis….dan begitu2 terus aku sampai frustasi kapan aku bisa keluar dari RSnya kalau kondisiku begini terus…

kalau kondisi stabil2nya itu ya pas pagi jam 7 ke atas sampai siang aku stabil

pas kondisi stabil

pas kondisi stabil

nah pas minggu tanggal 15 maret dokter woro kan datang pagi dia bilang kalau 1×24 jam aku stabil aku boleh pulang….eh di setelah dokter woro pergi kondisiku menurun lagi…demam lagi sampai 38 derajat celcius lagi…ampunnnn aku ga jadi pulang hiks2….

akhirnya senin 16 maret kondisiku stabil dan ga pake acara demam2 lagi…dan aku boleh pulang besoknya tanggal 17 maret sama dokter woro pagi lagi hari selasa pagi………..

Raut mataku berbinar2 aku boleh pulangg

begitu iseng liat billingnya rumah sakit habis berapa selama 8 hari dan…..Dang 3054000 rupiah….dan jadi GRATIS karena bpjs,….duh ga kebayang kalau ga pakai bpjs bisa bangkrut saya…..

muka udah ga sepucat pas masuk RS

muka udah ga sepucat pas masuk RS

sebenarnya ada yang belum aku ceritain……sebenarnya di bangsal aku tidur pas aku sendirian ga ada yang jaga/pasien lain…..jan sendirian ada setannya itu bangsal….masak kasur sampingku jelas2 ga ada orang kok ada suara kayak orang tiduran geser gitu????terus siang2 bolong juga ada suara “hiks hiks hiks” aku bener2 sadar dan bisa bedain mana yang suara orang mana yang suara demit orang aku udah ikutan uji nyali trans 7……..dan paling jelasnya itu jam 9 malam saat di bangsal hanya ada aku dan bu ambar disitu tau2 jendela di ketok2 kayak di ketok pake telunjuk di tekuk! padahal disitu kan lantai 2 siapa juga yang bisa ngetok sampe jendela lantai 2…..ikkkh aku sebenarnya ga perno/takut sama begituan cuma lumayan menganggu aja mana kondisiku sakit pake infus mana bisa lari kalau setannya ganggu lebih ekstrem…usut punya usut bapak cerita sama orang luar katanya emang ada kuntilanaknya di RSCC….oalahhhh beneran kalau gitu mahh~ kasian sama pasien terakhir yang sebelah kiriku yang sakit tumor payudara habis di angkat benjolannya pas aku mau pulang dia sendirian ga ada yang jaga…sama bapakku di rekomendasikan jangan sampe mbaknya sendirian….terus dia bilang mau call suaminya biar dateng…duh mbak moga2 selamet dari kuntilanak yang suka ganggu2 itu…..

Ok back to topic setelah keluar dari RS aku bed rest 3 hari di rumah simbah lor….tidak ada masalah dengan bedrest cuma yang menganggu adalah rupanya hari ke 2 aku kena vertigo!….pusing hebat sampe malemnya aku muntah2 karena ga tahan saking kencengnya muter ini kepala……di obat vertigo apapun ga mempan…..sekarangpun aku merasa fokusku berkurang…..kestabilanku juga berkurang……terasa melayang2….dan vertigo akan datang ketika aku mikir berat/setress…sangat2 menganggu padahal sekarang udah tanggal 23 maret udah lama dari sakit vertigo terakhir….aku ke dokter wisnu beliau cuma bilang aku kecapekan butuh istirahat minum susu makan teratur dan makan yang sehat2 bukan yang pedes,kecut,asam…..entahlah moga2 3 hari kedepan vertigo ini bisa hilang kalau sensasi ini ga ilang2 juga mungkin aku harus memikirkan tindak lanjut berikutnya kayak CT Scan

Berdoa aja the best buat aku semoga sakitnya segera sembuh

infus

infus

 

Advertisements

Single Post Navigation

2 thoughts on “Worst Typhus Ever,(Usus Buntu?),dan Kista Ovarium dirawat pakai BPJS

  1. Terakhir gimana dengan kistanya ya kak?

    • ga aku kontrol lagi lelah….besok aja kalau udah menikah n mau program kehamilan baru ditindak lanjuti kecuali kalau kistanya cukup menganggu sebelum menikah baru aku ambil tindakan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: